Wednesday, 12 February 2014

Hati Kala Senja

Bismillahirrahmanirrahim...
Assalamualaikum dan hai semua...

Ini entry saja-saja nak meluah perasaan. Bukan e-novel, bukan e-cerpen, bukan sajak jauh sekali gurindam. Saja-saja nak buat ayat jiwang-jiwang karat besi berkarat. Kalau rasa tak mampu nak baca karat-karat Fitri, dipersilakan blah dengan segala hormatnya. Haha!

Hati Kala Senja

Senja, 
Tatkala dikau menghampiri untuk melabuhkan tirai siang, seluruh alam menjadi tenang. 
Langitmu yang indah memukau mata hamba-Nya. 
Keindahan langitmu tak mampu ditiru apatah lagi diucap dengan kata-kata.

Senja, 
Engkau pemisah siang dan malam.
Tatkala Maghrib hampir tiba, langitmu berarak menukar warna.
Kian kelam sehingga cerahnya tidak kelihatan walau sekelumit.

Senja,
Malam menyusuri langkahmu.
Kehidupan lain menjengah menjenguk dunia yang fana ini.
Insan mengambil kesempatan merehatkan tubuh yang lelah.

Senja,
Engkau melarikan matahari dari pandangan kasarku.
Rembulan bersinar berlatarkan langit yang kelam bertatahkan bintang yang bersinar.
Sang cengkerik memainkan irama merdunya seiring waktu yang berlalu.

Senja,
Langkahku berakhir di sini.
Ingin aku pergi dahulu mengambil tenaga untuk hari esok.
Hari esok yang lebih mencabar dan lebih menduga keimananku yang nipis ini.

Senja,
Terima kasih padamu kerana sudi mengambil hatiku.
Hatiku aku tertinggal kala senja.
Senja yang memukau hati, jiwa, kalbu dan mindaku.

Terima kasih, senja.

Hati Kala Senja
by, Nur Fitri

Hehehe... entah apa-apa aje bila baca. Tak ada format tau! Fitri pun tak tahu apa ke bendanya ni. Nak kata puisi bukan, sajak pun bukan, pantun empat kerat? Lagilah bukan! So, tak tahulah apa ke bendanya ni. Ngeee... bye! ;)

No comments:

Post a Comment