Monday, 2 December 2013

Berkasih Dalam Bercinta 12

Bismillahirrahmanirrahim...
Assalamualaikum dan hai semua...


TERPISAT-PISAT Achik membuka mata apabila terasa ada cahaya yang menerobos masuk ke dalam kornea matanya. Perlahan-lahan dia bangun. Bahagian pinggang masih terasa perit tapi tidak seperit sewaktu mula-mula jatuh dari pokok rambutan tadi.

“Bangunlah, Achik. Dah senja dah ni.” Suara Mak Datin Bunga menerjah lubang telinganya. Dia pantas bangun dan mencari kelibat sang empunya suara. Dia melihat Mak Datin Bunga berdiri tegak di sebelah suis lampu.

Achik mengangguk perlahan sambil tersenyum nipis. Mak Datin Bunga terus berlalu keluar apabila melihat Achik sudah tersandar di kepala katil. Achik tersenyum sendiri apabila teringat kembali kejadian petang tadi. Aduh, buat lawak bodoh betullah tupai tu. Ada ke patutnya landing dekat depan dia walhal banyak lagi tempat landing baik punya.

Melihat jarum jam pendek sudah tepat ke angka tujuh, dia segera bangun untuk membersihkan diri sebelum menunaikan tanggungjawab sebagai hamba-Nya. Dengan langkah yang gontai dia berlalu keluar setelah mengambil tualanya.

Sakit tu sakit juga, tapi bukan alasan untuk tidak menunaikan solat. Tak boleh berdiri, duduk, tak duduk, baring. Tak boleh juga baring, guna kelopak mata. Tak boleh juga! Gunakan hati. Kalau tak boleh juga! Jawabnya kena ready upah penggali kubur, beli siap kain kafan. Bungkus lepas tu tanam.

“Achik ok?” Soal Nana yang baru sahaja keluar dari biliknya di sebelah bilik tamu.

Achik menoleh melihat Nana. Dia tersenyum senget.

“Macam ni ajelah. Sakit lagi...” Adu Achik pada Nana. Suara ala-ala minta simpati dengan Nana. Tangannya memegang pinggang.

Nana membuat muka risau melihat Achik yang kelihatan macam datuk sakit pinggang. Dia menggigit bibir dengan rasa bersalah yang kembali mengepung dadanya. Aduh, takut kena cop pembuli bakal suami. Aniaya!

Achik yang pelik melihat wajah Nana yang berubah terus menyoalnya. “Kenapa, Nana? Semacam aje muka. Tak adalah, Achik tak sakit sangat dah. Risau ke?” Achik cuba mencari lirikan redup mata Nana yang tersembunyi dari pandangannya.

Nana tersenyum nipis ke arah Achik. Nak bagitau atau tak. Hmmm... Bagitau ajelah.

“Hmm... Nana takut ibu Achik marahkan Nana.” Luah Nana dengan ton suara yang perlahan. Dia tertunduk memandang ke arah lantai.

“Haa? Kenapa pula ibu nak marah? Nana ada buat apa-apa ke?” Aduh, blur sungguh mamat ni!

Nana tersengih sambil menggaru kepalanya yang terlindung di bawah kain tudung yang tidak gatal. Oleh kerana dia sudah bertudung, jadi kenalah dia bertudung walau di dalam rumah. Lagipun dia dan Achik masih lagi dikira sebagai bukan mahram.

“Yalah, dah Achik sakit macam ni. Baru aje sehari dekat sini dah macam-macam jadi.” Balas Nana.

Achik ketawa terbahak-bahak. “Aduh, aduh... Haha! Sakit buah pinggang Achik dengar ayat Nana ni. Aduhhhh, Nana... Bukannya Nana yang tolak Achik dari atas pokok tu. Lagipun bukannya sengaja Achik nak terjun dari atas pokok tu. Tak adanya ibu nak marah Nana.” Ujar Achik dengan tawa yang masih bersisa.

Tangannya pula memegang pinggangnya. Senak perut, ngilu pinggang dia dibuatnya. Nana yang melihat Achik yang masih asyik dengan tawanya memuncungkan bibir. Geram pun ada.

“Amboi, berseloka cinta remaja nampak! Tak nampak ke jam dah pukul berapa tu? Tak ingat nak ambil wuduk solat Maghrib ke?” Tegur Mak Datin Bunga yang muncul dari arah dapur.


Laju mereka berdua melarikan diri. Yang Nana terus masuk kembali ke dalam biliknya. Yang Achik pula segera berlalu melintasi Mak Datin Bunga untuk ke bilik air yang terletak di sebelah ruang dapur. Sempat juga dia menyengih ke arah Mak Datin Bunga.

Mak Datin Bunga pula hanya menggelengkan kepala melihat gelagat Achik dan Nana. Dia terus berlalu ke arah bilik Nana. Jam dah pukul tujuh suku tapi boleh pula dia masuk ke dalam bilik. Tak reti-reti ke nak ambil wuduk lepas tu solat!

“Dah solat Maghrib ke belum?” Soal Mak Datin Bunga dari arah luar bilik Nana.

“Belum, mak.” Balas Nana.

“Habis tu apalagi dibuatnya dekat dalam bilik tu. Pergilah ambil wuduk. Ambil dekat tandas. Jangan nak lambat-lambat, nak kahwin tapi nak solat awal-awal liat bebeno. Nak tunggu mak bentangkan karpet merah untuk pergi ambil wuduk ke?” Kan Mak Datin Bunga dah membebel.

Nana terus membuka pintu dan tersengih ke arah emaknya yang masih terpacak di depan pintu biliknya. Wajahnya emaknya kelihatan basah. Mungkin dek air wuduk.

“Apalagi yang dok tersengih depan mak. Pergi cepat! Rotan nanti baru tahu.”

Ligat Nana mengatur langkah ke arah tandas. Karang kena rotan betul-betul buat malu dengan Achik aje. Umur dah nak masuk three series tapi kena rotan lagi dengan mak sebab liat nak solat.

Mak Datin Bunga berlalu ke arah biliknya untuk menunaikan solat Maghrib.


“AMIN YA RABBAL Al-AMIN...” Achik meraup wajahnya setelah selesai berdoa. Oleh kerana tak boleh nak solat berdiri, Achik solat secara duduk di atas kerusi. Itupun pedih juga pinggangnya tapi ditahan sajalah.

Dia bangun lantas tunduk untuk melipat sejadah yang digunakan untuk solat. Songkok yang dipakai, dibuka lalu diletakkan ke atas meja solek. Dia melabuhkan punggung ke atas katil. Berkerut dahinya menahan pedih yang menyucuk-nyucuk pinggangnya.

“Achik...” Mendengar namanya diseru dari arah luar bilik, dia pantas bangun dan menapak ke arah pintu bilik. Tombol pintu dipulas dan dibuka pintu tersebut. Terjengul wajah Nana yang kelihatan malu-malu.

Yup.”

“Mak panggil makan malam.” Ujar Nana ringkas dan terus berlalu tanpa menanti Achik. Entah kenapa tapi malunya kepada Achik pada hari ni melebihi semalam dan kelmarin.

Achik yang terpinga-pinga dengan pemergian Nana hanya melihat Nana yang menonong melangkah ke arah dapur. Mahu tidak mahu, Achik turut membuka langkah mengekori Nana ke dapur. Lagipun perutnya sudah mendendangkan lagu Seksa. Pok cik Amir Uk’s yang nyanyi.

Masuk sahaja ke ruang dapur, terus hidungnya tercium aroma gulai tempoyak. Kecur liur dibuatnya. Laju sahaja dia melabuhkan punggung ke atas kerusi di meja makan.

“Dah basuh tangan ke belum ni?” Soal Mak Datin Bunga sambil tangannya ligat menuang air sirap ke dalam gelas.

Sambil tersengih Achik menggelengkan kepalanya.

“Dekat sini tak ada servis paip datang dekat meja makan. Jadi, sakit pinggang ke tak kenalah pergi ke sinki.” Sinis sungguh suara Mak Datin Bunga ‘menyinis’ Achik yang teruja nak menghadap makan malamnya.

Achik tersengih dalam keadaan kekok. Sedih pula dirinya ‘disinis-menyinis’ oleh bakal mak mentua. Baru sahaja Achik ingin bangun, Nana sudah mencelah.

“Tak apalah, mak. Biar Nana ambilkan air basuh tangan. Achik duduk aje.” Nana terus bangun dan berlalu ke arah rak pinggan sebelum mengambil mangkuk lalu diisi dengan air paip.

Mak Datin Bunga yang melihat adegan ‘ku kasih ku sayangmu, Achik’ oleh Nana menjeling tajam ke arah Nana. Tajam sampai boleh terbelah dua badan Nana dibuatnya.

Hai, kalau dah katanya cinta tu! Rasanya dengan paip dan sinki tu pun sanggup dibawanya ke meja ni. Mak Datin Bunga melepaskan rasa geramnya melihat Nana di dalam hati.

Achik hanya terdiam. Aduh, Nana! Kenapalah baik sangat ni. Nanti tak pasal-pasal pula aku kena lempang dengan mak dia ni. Dahlah menumpang, menyusahkan dia pula. Achik bermonolog di dalam hati.

Nana yang perasan jelingan emaknya hanya buat selamba badak. Mangkuk yang berisi air basuh tangan diletakkan di sebelah Achik sebelum dia melabuhkan punggung ke atas kerusi yang didudukinya tadi.

Mereka memulakan sesi makan malam setelah membaca doa sebelum makan yang diketuai oleh Achik. Sakit pinggang diletakkan ke tepi. Teruja dapat makan gulai tempoyak ikan kembung sampai dua kali tambah. Nana ketawa di dalam hati melihat Achik yang macam sepuluh hari tak jumpa nasi.

“Tak nak tambah lagi ke?” Pelawa Mak Datin Bunga apabila melihat Achik sudah membasuh tangannya.

Achik menggeleng. “Tak apalah, mak cik. Sendat dah perut saya ni, mak cik. Sedap gulai tempoyak mak cik.” Ujar Achik sambil mengusap perutnya yang sudah kembung dengan nasi gulai tempoyak. Terlupa sudah yang dia sedang sakit pinggang.

Mak Datin Bunga hanya senyum senget mendengar kata-kata Achik.

“Eloklah, Nana. Dah kahwin nanti, selalu-selalulah kamu masakkan gulai tempoyak untuk laki kamu. Dan untuk pengetahuan Achik, hari ni semuanya Nana yang masak. Mak tukang tengok aje.” Kata Mak Datin Bunga dan terus berlalu ke arah ruang tamu.

Nana yang malu terus tertunduk dan bangun sambil menatang pinggan kotor ke arah sinki. Achik cuba memahami kata-kata emak Nana tadi. Maknanya, lauk yang dia puji sedap adalah hasil air tangan Nana. Nana yang dia sayang. Nana yang dia cinta. Oit! Melebih tu, Achik!

Tiba-tiba terdetik suatu perkara di benaknya.

Mak Nana gelarkan dirinya sebagai mak dengan aku tadi. Maknanya... Detik hati Achik. Dia melihat ke arah Nana yang membelakanginya di sinki yang sedang membasuh pinggan kotor.

Perlahan senyum melebar di bibirnya. Dia menggelengkan kepalanya.

Tak halal lagi, Achik! Jerit Achik di dalam hati. Dia terus bangun sambil menatang pinggannya ke arah sinki. Diletakkan sahaja pinggannya ke dalam sinki tanpa sedikit pun menoleh ke arah Nana. Nanti tak pasal-pasal malam ni kena belasah dengan bakal mak mertua.

Dia terus berlalu masuk ke dalam biliknya sambil senyum tidak putus menguntum di bibirnya. Dia lantas melabuhkan punggungnya ke atas katil. Belakang lehernya diusap. Lupa terus yang petang tadi dia buat perkara dalam sejarah jatuh pokok rambutan sebab tupai landing baik punya depan dia.

“Fahmi!” Bicaranya sendiri. Dia segera mencapai telefon bimbitnya di atas meja solek sebelum mencari nama Fahmi untuk dihubungi.

“Assalamualaikum, Fahmi... Aku ada berita baik punya!”


KECIL besar mata Nana melihat cerekerama yang ditayang di kaca televisyen. Sesekali mulutnya luas ternganga gara-gara menguap ditekup dengan tapak tangannya. Mak Datin Bunga melihat ke arah Nana yang menguap.

“Kalau ngantuk pergilah tidur.” Ujar Mak Datin Bunga seraya matanya kembali tertumpu ke arah kaca televisyen.

Dengan mata yang kuyu dia mengangguk dan bangun. Dia menghulurkan tangan kanannya untuk bersalam dengan emaknya sebelum berlalu masuk ke dalam bilik. Sempat jua dia melihat ke arah Achik yang duduk di anak tangga mengambil angin malam sebelum menapak masuk ke dalam biliknya.

Achik mendongak memandang ke arah langit yang begitu indah dengan bintang-bintang yang berkerlipan di sana sini. Berbeza suasana malam di kampung Nana dan Kuala Lumpur. Di Kuala Lumpur, bingit dengan deruman enjin kereta. Di kampung Nana pula, sunyi cuma sesekali terdengar bunyi unggas malam.

Sedang asyik dia menghayati keindahan alam ciptaan-Nya, tiba-tiba Mak Datin Bunga menegurnya dari arah ruang tamu.

“Masuklah, Achik. Dah nak dekat pukul sepuluh setengah dah ni. Kamu tu sakit, nanti masuk angin badan tu payah. Elok-elok boleh gerak terus tak boleh nak bergerak langsung.” Prihatin Mak Datin Bunga menegur Achik.

Achik tersenyum senang. Bahagia rasa di hati apabila emak Nana sudi mengambil berat akan dirinya. Terasa seperti diri disayangi oleh ibu sendiri.

Perlahan Achik bangun dan menapak masuk. Pinggangnya yang agak lenguh diregang perlahan. Terasa hilang kesakitan yang menyucuk di bahagian pinggangnya setelah disapa keindahan alam semulajadi. Pintu ditutup rapat sebelum berlalu ke arah kerusi.

“Tak nak tidur lagi ke? Dah pukul berapa dah ni.” Tegur Mak Datin Bunga apabila melihat Achik tidak masuk ke dalam bilik sebaliknya turut duduk bersamanya di ruang tamu.

“Tak mengantuk lagi. Hmm... Mak cik, kalau saya nak tanya soal Nana boleh tak?” Dengan penuh hemah Achik mengajukan soalan buat Mak Datin Bunga.

Tidak berkedip mata Mak Datin Bunga memandang ke arah Achik.

“Apa yang Achik nak tahu soal anak mak?” Mak Datin Bunga membahasakan dirinya sebagai mak dengan Achik membuatkan Achik bertambah yakin dengan perasaannya. Emak Nana sudi menerimanya walaupun tiada kata putusnya lagi.

“Nana tu orangnya jenis yang macam mana ek? Hmm... Maksud Achik, perangai sebenar-benarnya Nana. Perangai yang tidak pernah dia tunjuk pada semua orang.” Achik menyulam jemari kedua-dua belah tangannya sambil matanya tidak lepas dari memandang ke arah emak Nana.

Mak Datin Bunga mengambil alat kawalan televisyen. Suara diperlahankan sebelum menekan butang merah. Kaca televisyen tersebut terus menjadi gelap. Dia menghela nafas sedalam-dalamnya sebelum menjawab soalan Achik.

“Dia jenis yang merendah diri. Sentiasa merasa dirinya teruk jika ingin dibandingkan dengan orang lain. Tak ada keyakinan pun ya. Dia jadi macam tu sebab arwah ayah dia. Dia jadi takut. Lagipun dia rapat dengan ayah dia. Ke mana-mana dia bersama dengan ayah dia. Jadi, bila ayah dia dah tiada, dia jadi takut untuk keluar dari rumah.” Achik mendiamkan diri. Hanya telinganya teliti mendengar setiap bicara emak Nana.

“Dia kata dia takut kalau apa-apa terjadi pada dia sebab dah tak ada sesiapa yang sudi melindungi dia. Jenuh mak nasihatkan dia tapi tak menjadi. Mak pun takut sebenarnya. Takut kalau-kalau dia terjebak dengan anasir-anasir yang tidak baik. Dan segala apa yang mak takutkan menjadi kenyataan sewaktu dia melangkah masuk ke alam sekolah menengah.”

“Dia kawan dengan budak-budak kelas bawah. Dulunya bertudung, lepas tu terbuka. Belajar pun malas. Penat mak nasihatkan dia tapi dia buat ‘kering’. Bila disuruh sambung belajar, tak nak. Sudahnya dia pergi cari kerja dekat Kuala Lumpur.” Mak Datin Bunga melihat ke arah Achik yang tekun mendengar bait-bait katanya.

“Achik pun anak yatim, kan? Tak ada ayah?” Soal Mak Datin Bunga.

Achik mengangguk sambil tersenyum nipis. “Tapi ayah Achik meninggal sebulan selepas Achik ambil keputusan SPM.” Jawab Achik.

Dalam diam Mak Datin Bunga meneliti Achik. Entah buat kali ke berapa jua dia tidak tahu. Hatinya seakan sudah terpaut dengan kelembutan dan kematangan Achik. Cuma sesekali bila datang merengnya, boleh tahan juga.

“Arwah ayah Nana pula meninggal seminggu sebelum dia ambil ujian sekolah rendah.”

Masing-masing terdiam setelah Mak Datin Bunga berbicara. Masing-masing melayan feel.

“Dua puluh kali Nana putus cinta.” Tiba-tiba Mak Datin Bunga bersuara. Terbuntang biji mata Achik mendengar tapi segera dia mengawal perasaannya. Tak tahu pula dia yang Nana dah dua puluh kali putus cinta. Yang dia tahu Nana itu seorang playgirl dahulu. Itu sahaja.

“Mak tahu dia cuba mencari cinta terakhir dia. Cinta yang mampu menjadi pelindung buat dirinya. Dan dua puluh kali dia bercinta dengan orang yang salah. Mak tahu dia berusaha mencari cinta terakhir. Cinta yang mampu membahagiakan dirinya.” Ujar Mak Datin Bunga sambil matanya merenung ke arah Achik yang kelihatan cool.


“Mak tahu Achik ialah orang terakhir pilihannya. Dan mak tahu pilihannya kali ni tepat. Mak dapat rasa yang cintanya yang ke dua puluh satu ini adalah cinta terakhirnya.” Sayu suara Mak Datin Bunga menimbulkan rasa sebak di dada Achik.

Terasa ada segunung harapan seorang ibu untuk menjaga anak daranya mencengkam hatinya. Dalam diam dia cuba bermuhasabah diri. Mampukah dia menjadi cinta terakhir buat Nana?

Achik tersenyum ke arah Mak Datin Bunga. “Achik akan cuba untuk menjadi cinta terakhir buat Nana. Achik akan cuba, mak.” Tanpa sedar Achik memanggil Mak Datin Bunga dengan panggilan ‘mak’.

Mak Datin Bunga menganggukkan kepalanya berkali-kali. Dia membalas senyuman yang dihulur oleh Achik. Dia senang dan suka dengan sikap Achik. Dia yakin Achik mampu menjadi pelindung buat satu-satunya anak daranya.

“Sudahlah, Achik. Pergilah tidur. Tidur elok-elok tau. Takut nanti salah tidur patah pula pinggang kamu tu.” Prihatin Mak Datin Bunga bertutur.

Achik mengangguk. Dia lantas mengangkat punggung dan berlalu setelah memberi salam. Mak Datin Bunga menghantar Achik ke dalam bilik tamu dengan ekor matanya.

Dia tersenyum sendiri sambil melihat ke arah televisyen yang gelap.


ACHIK merenung siling rumah mak Nana. Matanya yang sudah terbiasa tidur lewat membuatkan dia sukar untuk melelapkan mata apatah lagi jam baru menunjuk ke angka sebelas setengah.

“Nana... Rupa-rupanya kisah silam Nana lebih hebat dari kisah silam aku. Hebat dugaan yang KAU hadirkan buat dirinya.” Bicara Achik sendiri seraya beralih mengiring ke kanan pula. Lenguh pinggangnya apabila baring secara terlentang begitu lama.

Mindanya terbayang saat-saat terakhir dia bersama-sama arwah ayahnya. Gembira dan terasa bagai tiada duka yang akan hadir walau sedetik. Tapi siapa sangka segalanya berakhir dengan tragedi ngeri. Sebuah kereta Proton Saga merempuh jasad ayahnya yang ketika itu sedang melintas jalan.

Di hadapan matanya sendiri kejadian itu terjadi. Trauma tak perlu dikata lagi. Hampir setahun dia menjadi ‘orang lain’. Menjadi seorang yang pendiam dan tidak seceria dulu. Malah, Restoran Fee Delima juga terpaksa ditutup sementara gara-gara tiada sesiapa yang mampu menguruskannya.

Ketenangan wajah ibunya yang menghadapi kematian suami tercinta membuatkan Achik kembali bersemangat. Rasa sedih jangan diikutkan sangat. Kelak merana diri sendiri. Lagipun, setiap yang bernafas pasti akan mati. Tak terlepas walau seorang.

Dia bangkit sebagai Achik yang baharu. Yang lebih yakin, yang lebih bersemangat demi tiga orang heroin yang waktu itu menjadi tanggungjawabnya. Sedih dan duka biarlah tersimpan kemas di sudut hati yang paling jauh kerana dia pasti, setiap duka pasti akan diganti dengan suka.

“Ayah...” Ucapnya perlahan sebelum matanya terlelap dibuai mimpi.

Yang pergi takkan kembali lagi.

No comments:

Post a Comment